Saturday, February 23, 2013

Irritable Bowel Syndrome Pada Bayi

Posted by Taufik ahadi at 11:32 PM
Bayi sering mengalami banyak masalah serius dan mereka menjadi lebih kompleks ketika Anda mengikuti perawatan sendiri dan menunggu masalah menghilang dengan sendirinya selama periode waktu. Kadang-kadang orang tua jarang menyadari bahwa beberapa hal yang diabaikan berhubungan dengan kesehatan anak Anda dapat dikenakan untuk hasil yang parah merugikan kesehatan bayi. Salah satu masalah kesehatan umum di kalangan bayi Anda dapat sindrom iritasi usus yang bukan penyakit yang sangat mengerikan tetapi dapat menyebabkan nyeri kram, gassiness, kembung dan perubahan kebiasaan buang air besar. Bayi adalah makhluk yang rapuh lebih atau kurang dan bahkan infeksi kecil dapat mempengaruhi kesehatan mereka.

Orang tua harus memperhatikan mengenai kesehatan yang buruk dan sepenuhnya harus memahami yang mempengaruhi pada bayi. Kadang-kadang makanan bisa menjadi penyebab utama dan ketika sesekali diberikan, dapat memicu terjadi lebih sering dengan demikian, menambah sindrom. Untuk diagnosis yang akurat dari sindrom ini, orang tua harus membawa bayi ke dokter dan mendapatkan dia diperiksa untuk tes. Pengujian yang sebagian besar dilakukan dengan pemeriksaan sampel darah. Dalam kasus lain, endoskopi juga dapat dilakukan dan diagnosis yang lebih baik dapat dinyatakan untuk pengobatan yang tepat. Baca terus untuk mengetahui lebih banyak tentang sindrom iritasi usus pada bayi.

Penyebab

  • Kegiatan biasa seperti makan atau distensi gas atau bahan lain dalam usus bayi dapat memicu untuk bermain berlebih-lebihan dengan sindrom iritasi usus besar.
  • Kejang dapat ditarik keluar pada bayi jika makan dengan susu atau produk susu sangat sering.
  • Keturunan juga kecenderungan terjadi pada bayi karena mereka dapat mewarisi sindrom dari gen dari orang tua atau nenek moyang.
  • Sebagian usus besar tidak mampu menyerap banyak garam atau air dari makanan dan menyebabkan kontraksi tidak nyaman usus menghasilkan gerakan mudah marah dan tidak nyaman.
Gejala
  • Abnormal bagian dari kotoran menciptakan perasaan hampa di dalam perut.
  • Lendir bagian.
  • Hijau tinja.
  • Frekuensi yang abnormal seperti 3 atau 4 kali per hari.
  • Kembung perut.

Pengobatan


  • Awalnya bayi dengan sindrom ini tidak harus diberikan banyak makanan untuk makan, khususnya susu atau gula produk yang kaya ketika mereka mengembangkan intoleransi terhadap gula dan makanan kaya lemak. Jika gejala sindrom tidak hilang selama satu atau dua hari, bayi harus dibawa ke dokter.
  • Seorang bayi menderita sindrom ini harus diberikan air yang mengandung oralit yang tersedia di setiap toko medis dan disarankan oleh dokter aman. Oralit diberikan untuk menggantikan cairan yang hilang dalam tubuh bayi dan kuantitas harus bervariasi antara 1 sampai 2 gelas sehari.
  • Jika orang tua mengamati bahwa ada sembelit lebih rendah maka makanan yang kaya serat dapat diberikan kepada mereka dan jika Anda mengetahui bahwa setelah serat pangan, bayi masih dalam kondisi yang sama maka tidak menyediakan suplemen kaya serat.
  • Dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter dalam kondisi ini karena merupakan masalah kesehatan bayi dan mereka jauh lebih rentan daripada orang dewasa. Dengan demikian, perawatan lengkap dan tindakan pencegahan harus diambil dalam kasus ini.

0 comments:

Post a Comment

 

Copyright © 2011 Perawatan Bayi Sehat | Design by Kenga Ads-template