Sunday, February 24, 2013

Sindrom Tourette Pada Bayi

Posted by Taufik ahadi at 12:16 AM
Tourette sindrom sering dianggap sebagai jenis penyakit mental, tetapi tidak. Ini adalah gangguan neuropsikiatri diwariskan dengan onset masa kanak-kanak. Individu yang menderita sindrom Tourette merasakan dorongan tak tertahankan untuk membuat suara dan gerakan tubuh, dan gerakan-gerakan berada di luar kendali mereka. Gerakan-gerakan tak terkendali disebut tics. Tourette didefinisikan sebagai bagian dari spektrum gangguan tic yang meliputi tics transien dan kronis. Untuk anak-anak yang menderita sindrom tourette, tics sangat menyedihkan, dengan mereka tidak memiliki kontrol atas hal itu. Dalam beberapa kasus, pasien bahkan mungkin menyemburkan cabul dalam perilaku mereka, meskipun hal ini sangat jarang. Orang yang menderita sindrom ini mendapatkan bantuan hanya jika tics mereka dinyatakan keluar. Tics meningkat dengan ketegangan atau kecemasan, dan menurun dengan relaksasi. Jadi anak-anak yang menderita sindrom ini harus selalu tetap tenang dan jauh dari segala bentuk kekhawatiran. Anak-anak yang menderita harus diperlakukan secara normal dan tidak boleh mengolok-olok. Anda perlu memahami bahwa tindakan mendadak atau suara yang mereka buat tidak di bawah kendali mereka. Anak-anak ini membutuhkan perawatan ekstra. Artikel ini akan memberikan semua informasi yang mungkin pada sindrom.

Diagnosa
Penting untuk mendiagnosis sindrom dengan benar. Saat Anda melihat setiap ekspresi yang tidak biasa atau gerakan di anak Anda, membayar kunjungan ke ahli kesehatan Anda. Tics adalah tanda pertama dari sindrom, meskipun semua tanda tics mungkin tidak tourette. Beberapa anak mengembangkan tics selama beberapa minggu setelah itu menghilang. Sebuah rencana perawatan untuk sindrom hanya dapat dimulai dengan diagnosis yang akurat dan menyeluruh. Tidak ada tes khusus yang dilakukan untuk mendiagnosis sindrom Tourette. Dokter hanya mengandalkan sejarah masa lalu dari gejala-gejala pasien. Tidak ada yang sempurna atau sebagai kasus khas sindrom Tourette. Kondisi ini mengikuti kursus handal, dalam hal usia onset dan sejarah keparahan gejala.

Gejala
Gejala-gejala untuk sindrom Tourette adalah tics yang pasien berkembang.

Sederhana Tics
Ini adalah gerakan yang cepat, tiba-tiba dan singkat yang melibatkan sejumlah kelompok otot. Ini termasuk mata berkedip, dan penyimpangan lainnya visi, meringis wajah, mengangkat bahu bahu dan kepala dan bahu menyentak. Beberapa tics vokal mungkin termasuk kliring tenggorokan berulang, mengendus atau mendengus suara.

Kompleks Tics

Ini adalah pola yang berbeda dikoordinasikan gerakan dan melibatkan beberapa kelompok otot. Tics motorik yang kompleks mungkin termasuk wajah meringis dengan twist kepala dan bahu mengangkat bahu. Tics kompleks lainnya mungkin muncul tujuan, seperti sniffing atau menyentuh benda, melompat, melompat, membungkuk atau memutar. The tics vokal mungkin termasuk mengendus, kliring tenggorokan, mendengus dan mendengkur. Ada beberapa tics vokal lebih kompleks yang mungkin termasuk kata-kata atau frasa, seperti coprolalia atau echolalia. Gerakan-gerakan motorik juga bisa mendapatkan dramatis dan melumpuhkan dan mengakibatkan diri sakit seperti meninju diri di wajah. Beberapa tics juga dapat didahului oleh dorongan pada kelompok otot yang disebut dorongan pertanda. Orang yang menderita sindrom akan lega hanya setelah mereka menyelesaikan tic dengan cara tertentu atau jumlah tertentu kali. Tics cenderung meningkat dengan kecemasan dan mengurangi ketika orang itu tenang. Setiap pengalaman fisik dapat memicu tic tertentu.

Penyebab Sindrom Tourette

Genetik
Orang menderita sindrom yang paling mungkin untuk menularkannya kepada anak-anak mereka. Tourette adalah suatu kondisi ekspresi variabel dan penetrasi tidak lengkap, sehingga tidak semua orang yang mewarisi kerentanan genetik akan menunjukkan gejala. Gen-gen dapat mengekspresikan gangguan tic ringan atau gejala kompulsif obsesif yang tanpa tics. Hanya sebagian kecil anak-anak yang mewarisi gen yang terinfeksi menunjukkan gejala cukup parah memerlukan perhatian medis. Jender juga berperan, laki-laki lebih mungkin untuk mengekspresikan tics daripada perempuan.

Lingkungan
Beberapa infeksi dan faktor psikologis juga dapat menyebabkan sindrom. Dalam beberapa kasus proses autoimun dapat mempengaruhi onset tic dan eksaserbasi. Kesehatan Nasional Kesehatan Mental pada tahun 1998 mengajukan hipotesis bahwa kedua obsesif kompulsif dan gangguan tic timbul pada anak-anak sebagai hasil dari proses pasca streptokokus autoimun. Anak-anak yang memenuhi lima kriteria diagnostik diklasifikasikan sesuai dengan hipotesis sebagai memiliki gangguan neuropsikiatri pediatrik autoimun terkait dengan infeksi streptokokus.

Pengobatan

Tidak ada pengobatan khusus untuk sindrom, jadi lebih perhatian dibayar pada pengendalian tics dan membantu orang untuk menyesuaikan dan hidup dengan gangguan tersebut. Individu harus melalui evaluasi menyeluruh. Konseling, belajar teknik mengatasi, pengobatan dan obat alami beberapa pilihan pengobatan untuk sindrom. Tergantung pada kebutuhan orang tersebut, pilihan pengobatan dapat dicampur dan dikombinasikan. Ini semua akan menyebabkan membantu orang untuk mengatasi dengan gangguan tersebut. Orang tua dari anak-anak yang baru didiagnosa harus berhati-hati dan menyelidiki semua jalan kemungkinan pengobatan untuk anak-anak mereka.

0 comments:

Post a Comment

 

Copyright © 2011 Perawatan Bayi Sehat | Design by Kenga Ads-template