Monday, February 4, 2013

Kelainan Kongenital Pada Bayi

Posted by Taufik ahadi at 7:32 PM
Beberapa bayi yang lahir dengan kelainan tertentu, yang hadir pada saat kelahiran bayi. Ini dikenal kelainan bawaan. Kelainan ini adalah hasil dari masalah, sementara bayi itu berkembang pada janin atau karena komplikasi saat persalinan. Ini mungkin kelainan herediter. Penyebab lebih dari setengah dari kelainan bawaan pada manusia tidak diketahui. Mereka disebut sebagai sporadis, yang berarti penyebab yang tidak diketahui dalam istilah medis. Diberikan di bawah ini adalah beberapa kelainan bawaan umum yang dapat dilihat pada bayi.

Bawaan Kelainan pada Bayi

Spina Bifida

Dalam kondisi ini, ada pembengkakan baku atas sebagian tulang belakang pada saat lahir. Hal ini menyebabkan kelumpuhan kaki (baik sebagian atau lengkap), ketidakmampuan untuk mengontrol fungsi kandung kemih dan ketidakmampuan untuk merasakan apa-apa di bawah spina bifida. Dalam beberapa kasus, ada membangun dan retensi air di otak, yang dikenal sebagai hidrosefalus. Pembengkakan ini dapat ditutup oleh operasi oleh spesialis.

Umbilical hernia
Dalam kondisi ini, bagian dari sistem pencernaan yang tergeletak di luar rongga perut. Hal ini karena daerah sekitar pusar tidak sangat kuat. Biasanya, kasus hernia umbilikalis sekitar pusar menyembuhkan mereka sendiri, jika mereka tidak, operasi diperlukan.

Penyakit sel sabit
Ini adalah suatu kondisi herediter yang paling sering ditemukan di antara orang-orang dari Afrika Barat atau Afrika keturunan Karibia. Hemoglobin dalam sel darah merah hancur pada tingkat lebih cepat dari biasanya. Hemoglobin adalah penting, karena membawa oksigen ke berbagai bagian tubuh. Penurunan hemoglobin menyebabkan pembuluh darah anemia dan blok di tangan, kaki dan perut. Serangan bisa berlangsung selama beberapa hari dan dapat diobati dengan obat penghilang rasa sakit. Hal ini juga dikenal sebagai penyakit Sickle Cell.

Cystic Fibrosis
Ini adalah satu lagi penyakit turun-temurun, di mana jaringan dalam tubuh menghasilkan lendir sangat tebal. Organ sering terkena adalah paru-paru, usus dan pankreas. Jika paru-paru yang terkena, saluran udara diblokir dan karenanya, rentan terhadap infeksi. Anak-anak dengan kondisi ini memiliki ketidakmampuan untuk mencerna makanan benar-benar dan memiliki gerakan usus buruk berbau dan sembelit. Mereka jauh di bawah berat badan normal untuk usia mereka. Penyakit ini tidak menyembuhkan, tetapi jika terdeteksi pada tahap awal, kerusakan paru-paru dapat dikurangi. Anak-anak rentan terhadap infeksi dada dan harus diobati dengan antibiotik. Fisioterapi dada diperlukan secara teratur untuk menghilangkan dahak tebal.

Penyakit Seliaka
Dalam kondisi ini, usus anak bereaksi kuat terhadap gluten, protein yang ditemukan dalam gandum. Anak-anak ini memiliki kasus yang parah diare, di mana tinja berlemak, pucat dan tidak membilas. Anak tidak menambah berat badan seperti yang diperlukan. Penyakit ini dapat dideteksi dengan tes darah. Setelah terdeteksi, anak harus benar-benar menyerah makanan yang mengandung gluten. Setelah ini dilakukan, tinja kembali normal dan anak akan menambah berat badan.

Kaki pekuk
Dalam kondisi ini, kaki kurva ke dalam atau ke luar. Semua bayi diperiksa untuk ini saat lahir, lebih dari itu, jika mereka terlahir dalam posisi sungsang, karena terjadi lebih sering dengan bayi. Sering kali, mereka dapat dimanipulasi ke dalam posisi yang tepat, dengan sedikit atau tanpa pengobatan. Pembedahan mungkin diperlukan pada kasus yang berat. Kondisi ini juga dikenal sebagai talipes.

Langit-langit yg terbelah
Dalam kondisi ini, bibir sumbing dan langit-langit sumbing yang menyatu, sehingga bayi tidak dapat disusui. Berbagai kelompok pendukung akan membantu Anda mengatasi situasi dan operasi plastik korektif adalah mungkin.

Bawaan dislokasi pinggul
Semua bayi disaring untuk kondisi ini saat lahir dan ketika mereka berusia delapan minggu. Jika kondisi ini tidak terdeteksi, berjalan dapat menjadi masalah di kemudian hari. Jika didiagnosis dengan masalah ini, bayi harus memakai belat khusus untuk kadang-kadang. Sebagian besar sembuh tanpa harus dioperasi, tetapi beberapa perlu operasi. Kondisi ini lazim lebih di antara anak perempuan dan bayi sungsang.

Cerebral palsy
Dalam kondisi ini, bagian dari otak yang mengontrol gerakan tubuh yang rusak. Hal ini dapat terjadi sebelum lahir, saat lahir, atau dalam dua tahun pertama setelah kelahiran. Dalam beberapa kasus, kerusakan mungkin tidak diperhatikan pada saat lahir, tetapi sebagai anak tumbuh, menjadi jelas. Sulit untuk menentukan apa yang menyebabkan kerusakan ini. Ada beberapa tes yang bisa dilakukan saat bayi berusia delapan minggu ke layar dia untuk cerebral palsy.

0 comments:

Post a Comment

 

Copyright © 2011 Perawatan Bayi Sehat | Design by Kenga Ads-template