Friday, March 22, 2013

Hubungan Pernikahan Setelah Melahirkan

Posted by Taufik ahadi at 10:40 PM
Dengan kedatangan bayi, hubungan antara suami dan istri akan mengalami perubahan. Ada mungkin beberapa regangan awal dan ketegangan dalam hubungan, meskipun tidak ada bahwa dua mitra tidak bisa memecahkan dengan mengambil waktu untuk satu sama lain dan berbicara hal-hal yang keluar. Setelah melahirkan, masing-masing pasangan memiliki harapan nya sendiri dan kekhawatiran. Beberapa hal yang laki-laki khawatir setelah melahirkan produktif cukup untuk keluarga, jenis ayah mereka akan membuat dan takut merasa ditinggalkan sebagai istrinya akan mencurahkan seluruh waktunya untuk bayi. Pada saat yang sama, seorang wanita juga memiliki kekhawatiran sendiri dan ketakutan tentang apakah suaminya akan mendukungnya apakah bayi akan mempengaruhi hubungannya dengan pasangan.

Hubungan Dengan Suami atau Istri Setelah Mempunyai Bayi
Setelah orangtua, menjadi sangat sulit bagi kedua pasangan untuk menemukan waktu untuk menghabiskan bersama sebagai pasangan. Bayi yang baru lahir membutuhkan semua waktu dari kedua ibu dan ayah. Meskipun mungkin tampak bahwa bayi mempengaruhi hubungan Anda, itu tidak begitu. Juga tidak bayi merusak hubungan yang baik, juga tidak dia / dia meningkatkan yang buruk. Hal ini akhirnya sampai ke mitra untuk menemukan waktu untuk satu sama lain, tidak peduli betapa sulitnya atau bagaimana lelah mereka.

Berikut adalah beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk menjaga hubungan Anda tetap harmonis.
  • Berbicara satu sama tentang bagaimana perasaan Anda dan juga mengenai masalah Anda.
  • Jika Anda tidak setuju pada sesuatu, kemudian hanya setuju untuk tidak setuju. Jangan mencoba untuk selalu memiliki kata terakhir. Ini akan membuat segalanya lebih buruk, jangan biarkan ego Anda mendapatkan di jalan dari hubungan.
  • Untuk beberapa waktu, setiap hari, terus memikirkan pasangan Anda sebagai kekasih Anda dan bukan ayah atau ibu dari anak Anda.
  • Menghabiskan waktu dengan bayi bersama-sama, bermain dan berpelukan bayi bersama-sama. Ini akan memberi Anda waktu yang berkualitas sebagai sebuah keluarga.
  • Sekali seminggu, mintalah seorang teman atau anggota keluarga untuk merawat bayi selama beberapa jam, sehingga Anda berdua punya waktu bersama-sama saja.

Hubungan Seksual Pasca Melahirkan
Hubungan seksual mungkin terpengaruh untuk sebagian besar setelah bayi lahir. Karena ini aspek penting dari hubungan Anda terpengaruh, mungkin mengambil tol pada hubungan Anda. Sebagai seorang ibu baru tuntutan bayi Anda, kelelahan, ketidakpuasan dengan perubahan tubuh setelah melahirkan dan efek menyusui terhadap dorongan seks dapat membuat Anda merasa ditarik dari seks setelah melahirkan. Pasangan Anda mungkin merasa bahwa Anda hanya memiliki waktu untuk bayi dan bukan untuk dirinya. Meskipun Anda mungkin merasa bahwa setiap orang hanya membuat tuntutan pada Anda dan Anda tidak punya waktu untuk beristirahat atau Anda sendiri, mengambil waktu untuk meningkatkan hubungan seksual Anda akan membantu Anda dan pasangan Anda.

Beberapa Hal Untuk Diingat
  • Tidak ada waktu yang tepat untuk mengulangi kehidupan seks Anda.
  • Intercourse tidak diperlukan. Hanya berbaring bersama-sama, berpelukan bersama dan menghabiskan waktu.
  • waktu bersama-sama dapat meningkatkan hubungan Anda dan membuat Anda nyaman dengan tubuh Anda.
  • Jika seks di menyakitkan bahkan setelah vagina menyembuhkan, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda.
  • Vagina merupakan jaringan elastis dan lentur, yang menyembuhkan dengan cepat.
  • Tubuh wanita diciptakan untuk melahirkan anak dan tubuh manusia memiliki kekuatan penyembuhan yang hebat.
  • Jika Anda masih merasa bahwa Anda dan pasangan Anda mengalami masalah dengan hubungan seksual Anda, Anda bisa memikirkan mendapatkan konsulatasi lebih lanjut ke Dokter Anda.

1 comments:

Vix alexa said...

Saling support itu yg paling penting sih :)
Btw nice share.

Watch movie free

Post a Comment

 

Copyright © 2011 Perawatan Bayi Sehat | Design by Kenga Ads-template